Robin Schulz - Kajian Gula

Kajian semula: Robin Schulz - Gula
muzik:
John Cameron

Diulas oleh:
Penilaian:
3.5
Dihidupkan25 September 2015Terakhir diubah suai:25 September 2015

Ringkasan:

Jangan salah faham, album kedua Robin Schulz, Sugar, bukan koleksi trek yang buruk - ia hanya gagal menjadikannya sebagai tanda yang kuat seperti beberapa album EDM lain yang pernah kita lihat. Pengaturan yang teliti dan perhatian yang terperinci tetap menjadikannya layak untuk didengar, menjadikan Schulz sebagai seniman yang harus diperhatikan pada bulan-bulan berikutnya.

Maklumat lanjut Robin Schulz - Gula

tanpa nama-1



ant-man and the wasp netflix

Mungkin hari ini bukan hari yang tepat untuk Robin Schulz untuk mengeluarkan album rumah. Untuk semua maksud dan tujuan, Gula adalah koleksi muzik tarian empat-empat yang cukup tulus - tetapi apabila diukur berdasarkan tolok ukur Kaskade Automatik dan Pendedahan Caracal , yang keduanya juga keluar hari ini, ia muncul sebagai usaha tanpa risiko untuk menjangkau khalayak seluas mungkin sambil tetap mengekalkan kemiripan seni.



Untuk penghargaannya, Schulz berjaya membuat usaha susulan yang konsisten hingga tahun 2014 Solat . Setiap lagu di album menampilkan perkahwinan yang matang dengan gaya antara alur dan melodi yang dikembangkan oleh Schulz sejak sedekad yang lalu. Didorong oleh instrumental dan lirik, lagu-lagu terus berjalan Gula pastinya tidak akan dapat dilihat sebagai percubaan pengeluar baru, dan ada juga yang benar-benar mendalam.

Walaupun begitu, kebanyakan mereka merasa seperti dihantar dari barisan pemasangan. Walaupun pengaruh pada album dari jauh ke rumah tropika, semua trek akhirnya dipasang dengan kemas ke dalam bungkusan muzik pop apabila anda terfikir bahawa anda tidak akan terkejut mendengarnya meletup dari pembesar suara runcit kecil dari runcit outlet di pusat beli-belah.




Apa yang paling tidak dapat dilupakan Gula adalah bayangan semula lagu-lagu pop arus perdana seperti lagu Eagle-Eye Cherry tahun 1997 Save Tonight atau Sugar by Baby Bash, yang terakhir dipilih oleh Schulz sebagai tajuk keseluruhan usaha walaupun telah banyak meminjam dari yang asli. Lagu-lagu seperti Show Me Love dan This is Your Life masih menjadikan keseluruhan album ini layak untuk didengarkan, walaupun lagu tersebut menyatu dengan apa yang akhirnya menghasilkan muzik latar yang lebih menarik.

Lagu yang paling pelik dari album ini terdapat dalam bentuk Titanic, sebuah rumah tropika yang beranikan seruling yang menampilkan vokal oleh Schulz sendiri. Ini sebenarnya mula menunjukkan janji terbanyak mana-mana lagu di album dengan penggunaan sampel instrumentalnya yang tidak ortodoks, tetapi getarannya hancur oleh sampel Schulz yang tidak dapat dilontarkan mengucapkan judul judul lagu dalam monoton sebelum jambatan, yang membuatnya terdengar seperti sampel bertanda air pada muat turun AudioJungle. Ironinya, satu contoh di album di mana Schulz cuba mendorong sampul yang dibuat untuk saat yang paling berharga.

Untuk apa yang kelihatan seperti senarai kekurangan pakaian jika dibandingkan dengan album besar lain yang melanda pasaran hari ini, ketinggalan Robin Schulz ' Gula sebenarnya agak minimum. Selain itu, dalam skema muzik elektronik yang hebat, menjadi yang tidak dapat dilupakan bukanlah perkara terburuk yang dapat dilakukan oleh seorang seniman dan memandangkan dia hanya mempunyai dua album studio, Schulz masih akan mempunyai banyak peluang untuk menyumbang kepada perbualan global iaitu tarian muzik pada tahun-tahun berikutnya.



Robin Schulz - Gula
Baik

Jangan salah faham, album kedua Robin Schulz, Sugar, bukan koleksi trek yang buruk - ia hanya gagal menjadikannya sebagai tanda yang kuat seperti beberapa album EDM lain yang pernah kita lihat. Pengaturan yang teliti dan perhatian yang terperinci tetap menjadikannya layak untuk didengar, menjadikan Schulz sebagai seniman yang harus diperhatikan pada bulan-bulan berikutnya.