Ulasan Rakan Dari Kolej Musim 1

Kajian semula: Ulasan Rakan Dari Kolej Musim 1
TV:
Jon Negroni

Diulas oleh:
Penilaian:
2.5
Dihidupkan27 Jun 2017Terakhir diubah suai:27 Jun 2017

Ringkasan:

Rakan-rakan dari College semestinya menjadi salah satu persembahan Netflix baru yang terbaik pada tahun 2017. Segala-galanya dari pemeran hingga penulisan terasa dirancang untuk sesuatu yang lebih hebat, tetapi seperti wataknya, siri ini terlalu bergantung pada masa lalu dan nampaknya tidak dapat mengatakan apa-apa yang baru .

Maklumat lanjut Ulasan Rakan Dari Kolej Musim 1

rakan dari kolej



Lapan episod disediakan sebelum disiarkan.



Saya yakin bahawa beberapa drama dan komedi hiburan terbaik berasal dari pencipta yang berhubung secara unik dengan bahan tersebut. Oleh itu, adalah satu kejutan yang pelik apabila mendapati siri asal terbaru Netflix, Rakan Dari Kolej , akhirnya memenuhi harapan yang tepat, seperti yang diciptakan oleh pasangan suami isteri Nicholas Stoller dan Francesca Delbanco dan mengikuti kehidupan kumpulan rakan yang semakin tua yang saling berhubungan dengan hubungan mereka yang tidak berfungsi antara satu sama lain.

Stoller terkenal dengan kejayaan komedi utamanya di layar lebar, termasuk Melupakan Sarah Marshall , kedua-duanya Jiran filem, malah filem animasi berkonsep tinggi Bangau dari tahun lalu. Tetapi Rakan dari Kolej mungkin lebih menyerupai filemnya Penglibatan Lima Tahun , yang merangkumi garis antara drama dan komedi tanpa merasa seperti terlalu banyak.



Di permukaan, premis pertunjukan ini sedikit lebih sederhana daripada apa yang anda harapkan dari silsilah pelakon ini. Pasangan suami isteri Ethan dan Lisa (dimainkan oleh Keegan-Michael Key dan Cobie Smulders) bertemu di kolej tetapi akhirnya berpindah ke Chicago. Ethan mempunyai cita-cita untuk menjadi novelis terlaris, tetapi impiannya menjadi pendek, jadi pasangan ini baru-baru ini memutuskan untuk kembali ke New York untuk permulaan yang baru ... mungkin, kerana sukar untuk mengatakan mengapa mereka benar-benar bergerak dalam perjalanan ini kerana ia adalah keputusan besar yang berlaku di luar skrin.

Kembali ke New York, mereka segera berhubung kembali dengan kumpulan rakan mereka dari kuliah, dan dengan jelas ada beberapa bagasi emosional, terutama romantis, antara rakan-rakan lama ini yang tidak pernah bersentuhan antara satu sama lain. Ethan pernah berselingkuh selama bertahun-tahun dengan Sam (diperankan oleh Annie Parisse), yang juga sudah berkahwin, tetapi dengan seseorang di luar kumpulan rakan mereka. Kedua-duanya memutuskan untuk memutuskan hubungan mereka setelah menyedari bahawa mereka akan berada di kota yang sama sekali lagi, tetapi seperti yang anda mungkin dapat meneka, itu bukan cadangan yang boleh bertahan.

Walaupun memerlukan beberapa episod untuk jalan cerita utama ini untuk mengungkap warna sebenarnya, kumpulan rakan yang lain tidak banyak yang dapat dilakukan walaupun terdapat beberapa asas untuk ensembel yang menarik. Seperti Sam, Max (diperankan oleh Fred Savage) menjalin hubungan dengan seseorang di luar kumpulan teras (Billy Eichner) yang berjuang untuk memahami kekeliruan yang tidak biasa berlaku dengan rakan-rakan kuliah ini. Max juga berusaha untuk membantu Ethan melancarkan kariernya sebagai novelis, mendesaknya untuk menjual dan menulis novel dewasa muda untuk rumah penerbitannya. Walaupun hampir sepanjang musim, Max hadir dengan salah satu adegan terbaik, yang merupakan tarian tap bersenjata kokas yang seharusnya menjadi dasar untuk keseluruhan pertunjukan.



Marianne (dimainkan oleh Jae Suh Park) lebih banyak disia-siakan untuk sebahagian besar siri ini, berfungsi sebagai rakan yang menempatkan Ethan dan Lisa ketika mereka mencari apartmen mereka sendiri. Dia juga salah satu yang pertama mengetahui tentang hubungan antara Sam dan Ethan, walaupun tidak pernah bersusah payah melakukan apa-apa mengenainya selama beberapa tahun dan… baiklah, anda dapat melihat bagaimana rangkaian hubungan dan drama siri ini menjadi rumit cukup untuk membenarkan musim sitkom penuh, tetapi kebanyakannya hanya maklumat, berbanding dengan karya dan watak yang ditulis dengan baik. Dan kami juga belum pernah menemui Nick (diperankan oleh Nat Faxon), yang biasanya dapat mencuri pemandangan dengan komedi jenama yang menyegarkan.

Ethan dan Sam khususnya adalah watak-watak yang sangat tidak kemas bahkan tidak mengatasi masalah yang nyata dengan perselingkuhan mereka sehingga penonton telah meneriakkannya di penyemak imbas Netflix mereka untuk kali kesepuluh. Walaupun Sam benar-benar dapat diselamatkan berkat watak Parisse yang berminat untuk mengambil watak, Ethan hanya satu langkah juga tidak mungkin, walaupun Key menembak pada kebanyakan silinder dengan bahan yang diberikannya.

Stoller, yang juga menulis untuk rancangan itu, nampaknya berniat untuk menceritakan kisah ini dalam res media , berharap penonton dapat mengikuti tanpa memerlukan eksposisi kritikal. Ini adalah tujuan yang layak jika dilakukan dengan betul, tetapi membawa kepada lebih banyak kebingungan motivasi daripada memelihara dialog yang tulen, dan adegan yang seharusnya lebih kuat dan patut dibincangkan dengan rakan-rakan peminat merasa kekurangan dan tidak jelas.

Sekurang-kurangnya, Rakan dari Kolej berjaya mendapat bahagian yang lucu dari saat-saat lucu, terutamanya ketika memasuki aliran levitas yang konsisten. Sayang sekali adegan-adegan ini sering mengesampingkan drama yang sengaja membuat mereka memerlukan penilaian yang lebih baik mengenai kepentingannya. Akan lebih mudah untuk bersimpati dengan Ethan dan Sam jika kita menghabiskan lebih banyak waktu dengan mereka membangun keputusan yang akan membuat mereka menilai semula hubungan mereka dengan satu sama lain dan pasangan mereka, tetapi kerana ini dimaksudkan untuk menjadi ensemble, hanya ada Masa yang diperlukan untuk persembahan ini untuk menyusun tesis dan alasannya.

Ini adalah peluang yang terlepas yang dirugikan oleh bakat luar biasa pemeran yang memerlukan pertunjukan yang lebih baik untuk memanfaatkan chemistry mereka yang jelas.

Ulasan Rakan Dari Kolej Musim 1
Middling

Rakan-rakan dari College semestinya menjadi salah satu persembahan Netflix baru yang terbaik pada tahun 2017. Segala-galanya dari pemeran hingga penulisan terasa dirancang untuk sesuatu yang lebih hebat, tetapi seperti wataknya, siri ini terlalu bergantung pada masa lalu dan nampaknya tidak dapat mengatakan apa-apa yang baru .