Temu Bual Eksklusif: Sekumpulan Raksasa Bercakap Dengan Blues dan Peluru

Salah satu kejutan permainan yang paling menyenangkan pada tahun 2015 adalah episod pertama A Crowd of Monsters Blues dan Peluru . Studio yang berpusat di Barcelona ini mengeluarkan bab pertama yang mengesankan dari petualangan detektif bertema noir mereka yang dibintangi oleh Elliot Ness dan Al Capone. Gabungan tokoh sejarah dan kisah gelap berjaya menarik perhatian pemain dan membiarkan mereka menginginkan lebih banyak.

Dengan episod kedua Blues dan Peluru Mendekati bulan Januari, kami fikir akan menjadi masa yang tepat untuk duduk dan berbual dengan pasukan di A Crowd of Monsters. Kami bercakap dengan artis utama Dani Candil dan pereka utama Daniel Castellanos mengenai gaya seni yang cantik, nada gelap dan banyak lagi.



Lihat di bawah, dan nikmati!



Kami Meliputi Ini: Blues and Bullets telah menjadi keberangkatan utama bagi A Crowd of Monsters - apa yang menyebabkan pasukan pergi ke permainan yang jauh lebih gelap? Ini adalah pergeseran nada yang besar dari permainan ringan seperti Funk of Titans, dan memaparkan salah satu adegan paling girang yang pernah saya lihat dalam permainan video.

Daniel Castellanos : Baiklah, kita sangat jelas estetika untuk permainan ini, tetapi format episodik muncul sebagai cara terbaik untuk membuat perjalanan ini untuk para pemain. Saya peminat permainan seperti ini, tetapi sebagai pemain matang, saya rasa kita memerlukan permainan yang lebih matang. Blues dan Peluru memberi kami peluang untuk mencipta kisah gelap, menarik dan suasana yang mengasyikkan dan kami fikir ia sesuai dengan ciri permainan yang lain.



Kami berusaha untuk tidak terjebak dalam genre atau gaya. Funk of Titans dibuat sebagai permainan sederhana, lucu dan gemar bermain sesi pendek. Dengan B & B objektif kami adalah sebaliknya, kami mahu anda terus terpaku pada skrin sehingga kredit akhirnya muncul.

bagaimana sherlock memalsukan kematiannya sendiri

Dani Candil : Seperti kata Caste, kami mempunyai estetika untuk Blues dan Peluru sangat jelas dari awal. Sebenarnya, B & B adalah projek peribadi kami sejak kami memulakan A Crowd of Monsters sebagai syarikat. Permainan ini adalah matlamat utama dan kami berada di tengah-tengah perjalanan ini sekarang. Ngomong-ngomong ... bahagian yang sangat buruk ... kami banyak memikirkan perkara ini dan sensasi yang akan dimainkan oleh pemain itu dan setelah banyak keraguan, kami memutuskan untuk mengekalkan pemandangan ini dalam permainan.

WGTC: Banyak pujian telah diberikan kepada Blues and Bullets kerana penggunaan watak sejarah seperti watak protagonis Eliot Ness. Apa yang membuat anda memilih Ness sebagai pahlawan, kerana dia adalah lelaki yang iblis peribadinya cukup terkenal?



Castellanos : Saya rasa ini adalah sesuatu yang kami rasa betul. Kami tidak mempunyai IP terkenal tetapi kami memutuskan untuk memilih watak yang dikenali dan menjadikan visi utama kami mengenai kisah yang mungkin untuknya dalam versi sejarah yang berbeza.

Eliot Ness adalah ikon (dan mungkin masih). Tetapi, seperti setiap orang, dia menghadapi masalah dan masalahnya. Kami mahu memudahkan pemain berhubung dengannya. Bersamaan dengan ceritanya, anda akan mempelajari beberapa perkara masa lalu Eliot yang mungkin tidak anda sukai, dan beberapa fakta tersebut tidak mungkin dapat diubah. Tetapi itu akan menjadi pilihan anda bagaimana Eliot akan berkelakuan dalam peristiwa semasa. Saya berpendapat bahawa dengan dunia permainan yang kita ciptakan, sangat sukar untuk mencari watak utama yang lebih baik.

Lampu minyak : [Kembali pada] 2013 kita bercakap tentang samseng dan wira utama kita yang tidak disebutkan namanya, semacam detektif lama yang kita ada ketika ini. Tiba-tiba, kami mula bercakap tentang betapa menariknya jika detektif tua yang tidak disebutkan namanya ini mempunyai musuh yang hebat, massa sejati dari zaman kegemilangannya yang dulu, bekerja di sisinya. Anda tahu, dua musuh lama terpaksa bekerjasama. Jenis filem sobat, tetapi nada gelap. Apa kemungkinan yang dapat dibawa oleh naratif ini? Iblis lama, rasa bersalah, mereka saling mempercayai? Dan tiba-tiba salah seorang daripada kami, saya tidak ingat siapa yang menjatuhkan bom itu, tetapi kami berkata, Ya, bolehkah anda bayangkan Eliot Ness dan Al Capone bekerjasama? Kami kemudian saling berpandangan dan kepingan-kepingan itu mula sesuai.

musang dan aksi live hound

WGTC: Tokoh sejarah utama yang lain adalah Al Capone. Pada episod pertama anda akhirnya memanusiakan seorang lelaki yang terkenal sebagai salah seorang pengganas berprofil tinggi. Adakah penting untuk menunjukkan bahawa watak-watak dalam Blues dan Bullets mempunyai sifat dan kesalahan yang baik? Bahawa tiada siapa yang dilemparkan ke peranan baik / jahat umum?

Castellanos : Anda benar dalam tekaan itu. Kami ingin memanfaatkan fakta ini: tidak ada yang sempurna. Dan orang jahat, ada yang melakukannya kerana pilihan, keadaan atau kebetulan yang tidak baik. Sebagai peminat rancangan komik dan TV moden, kebanyakan kita menyukai watak-watak yang lebih mudah dipercayai, yang realistik, dengan motivasi, ketakutan dan cita-cita.

Capone adalah, seperti yang anda katakan, gerombolan berprofil tinggi. Dalam B & B , dia juga takut bersendirian. Dengan kerjaya jenayahnya hampir berakhir, cucu perempuannya adalah segala yang dia ada dan sekarang dia mungkin kehilangannya selama-lamanya.

Lampu minyak : Ya, betul. Saya secara peribadi tidak mempercayai watak baik atau jahat. Setiap orang mempunyai warna kelabu, saat-saat baik dan saat-saat buruk. Dan lebih penting lagi: setiap orang mempunyai motivasi untuk melakukan perkara yang mereka lakukan.

Sejak awal, kami menyukai watak Al Capone dan dengan bantuan penulis kami, Josue Monchan, kami mula menggali sejarahnya. Kami menjumpai manusia yang sangat kompleks dengan kod kehormatan yang pelik atau berpusing. Dia boleh membunuh seorang lelaki, tetapi dia juga dapat menjaga janda dan anak-anak lelaki secara ekonomi. Oleh itu, kami membina watak yang berbeza (tetapi serupa) untuk menjadi Al Capone dari kami Blues dan Peluru .

bilakah hari jumaat baru 13hb keluar

WGTC: Banyak genre dicampur dalam episod pertama, merangkumi penembak orang ketiga hingga kerja detektif. Bolehkah kita mengharapkan jumlah yang sama dalam episod yang akan datang?

Castellanos : Secara peribadi, saya rasa itulah yang menjadikan kita unik memandangkan permainan episodik yang lain. Saya sangat suka menggunakan cerita yang dibuat dengan baik, tetapi saya juga terlepas dari pelbagai variasi, sedikit perubahan, sedikit nilai permainan tambahan.

Sejak awal lagi, kami berusaha untuk menawarkan mekanik permainan yang berbeza sebagai sebahagian daripada perkembangan permainan, selalu menghubungkannya dengan syarat plot dan berusaha mempertahankan pendekatan sinematografi. Menjawab soalan anda, saya boleh mengatakan bahawa para pemain sekarang tahu mengenai mekanik permainan sepanjang musim ini. Episod 1 menyajikan mekanik permainan dan sekarang kita akan menggunakannya dalam pelbagai episod. Walau bagaimanapun, kami akan berusaha menambahkan beberapa perubahan dan ciri tambahan agar pengalaman tetap segar, tetapi sentiasa setia pada asas yang sebenarnya.

WGTC: Apa yang mengilhami gaya grafik Blues and Bullets? Nampaknya mengingatkan Frank Miller's Sin City, dan diterima dengan baik.

Lampu minyak: Baiklah, banyak perkara dan rujukan yang kita gemari dapat dilihat Blues dan Peluru . Bandar Sin tentu saja, tetapi saya ingin kembali ke Fritz Lang dan pawagam ekspresionis Jerman. Kami telah mengkaji cahaya dan komposisi pemandangan dengan cara yang sama seperti yang mereka lakukan. Atau cara mereka menghadapi manusia (selalu kecil dan tidak berbahaya) terhadap senario besar, mesin buatan manusia besar, bangunan besar dan menakutkan ... anda boleh menjangkakan perkara seperti ini di Blues dan Peluru .

Dan tentu saja, tipografi dalam adegan mimpi buruk ketika kita memanggilnya. Beberapa ketika Eliot Ness bertarung melawan iblisnya sendiri, melawan tindakannya dan kami menunjukkan watak-watak merah dan putih besar di layar. Ini adalah rujukan untuk Bandar Sin .